Topic: Haji

Perhatikanlah Waktu Menyembelih Dam Tamattu’ Anda

Perhatikanlah Waktu Menyembelih Dam Tamattu’ Anda. Berikut ini pembahasan yang sangat lengkap berkaitan dengan hal tersebut. Karena kebanyakan Jamaah haji Indonesia meyembelih Dam ini sebelum tanggal 10 Dzulhijjah. Saya lampirkan juga brosur yang in sya Allah amanah dalam menunaikan Dam Tamattu’ Anda.

 

View Fullscreen

Menyembelih Dam Tamattu’ Sebelum hari Nahr (10 Dzulhijjah)

Mayoritas jama’ah haji dari tanah air Indonesia menyembelih kambing dam tamattu’ mereka sebelum tanggal 10 Dzulhijjah. Apakah sembelihan mereka tersebut sah sebagai dam/hadyu tamattu’?

Mayoritas ulama (madzhab Hanafi, Maliki, dan Hanbali) memandang tidak sahnya sembelihan tersebut sebagai dam tamattu’, adapun madzhab Syafi’i memandang sahnya dam tamattu’ tersebut.

الدِّمَاءُ فِي الْمَنَاسِكِ عَلَى ثَلَاثَةِ أَوْجُهٍ فِي وَجْهٍ يَجُوزُ تَقْدِيمُهُ عَلَى يَوْمِ النَّحْرِ بِالْإِجْمَاعِ بَعْدَ أَنْ حَصَلَ الذَّبْحُ فِي الْحَرَمِ وَهُوَ دَمُ الْكَفَّارَاتِ وَالنُّذُورِ وَهَدْيُ التَّطَوُّعِ وَفِي وَجْهٍ لَا يَجُوزُ ذَبْحُهُ قَبْلَ يَوْمِ النَّحْرِ إجْمَاعًا وَهُوَ دَمُ التَّمَتُّعِ وَالْقِرَانِ وَالْأُضْحِيَّةِ وَفِي وَجْهٍ اخْتَلَفُوا فِيهِ وَهُوَ دَمُ الْإِحْصَارِ فَعِنْدَ أَبِي حَنِيفَةَ يَجُوزُ تَقْدِيمُهُ وَعِنْدَهُمَا لَا يَجُوزُ .
وَفِي الْمَبْسُوطِ يَجُوزُ ذَبْحُ هَدْيِ التَّطَوُّعِ قَبْلَ يَوْمِ النَّحْرِ إلَّا أَنَّ ذَبْحَهُ يَوْمَ النَّحْرِ أَفْضَلُ قَالَ فِي الْهِدَايَةِ وَهُوَ الصَّحِيحُ

Madzhab Hanafi :

Abu Bakr Al-Haddaad Al-Yamani (wafat 800 H) dari madzhab Hanafi berkata :

“Dam di manasik haji ada tiga bentuk.

Pertama : boleh dimajukan (penyembelihannya) sebelum hari Nahr (10 Dzulhijjah) berdasarkan ijmak ulama jika penyembelihannya dilakukan di tanah haram Mekah. Dam tersebut adalah dam kafarat, dam nadzar, dan hadyu tathowwu’ (sunnah).

Kedua : Tidak boleh disembelih sebemuh hari Nahr berdasarkan ijmak, yaitu dam tamattu’, dan qiron, dan udlhiyah (kurban).

Ketiga : Mereka memperselihkannya yaitu dam ihshoor (dam yang wajib disembelih tatkala seorang yang haji atau umroh terhalangi sehingga tidak bisa melanjutkan manasiknya-pen). Maka menurut Abu Hanifah boleh disembelih sebelum hari Nahr, dan menurut Abu Yusuf dan Muhammad Asy-Syaibani tidak boleh. Dalam kitab “Al-Mabshuuth” : Dibolehkan menyembelih hadyu tathowwu’ sebelum hari Nahr, akan tetapi menyembelihnya pada hari Nahr lebih afdhol. Penulis kitab Al-Hidaayah berkata : “Dan ini adalah pendapat yang benar” (Al-Jauharoh An-Nayyiroh ‘Ala Mukhtashor Al-Quduuri 2/222-223. Silahkan lihat juga perkataan Syamsuddin As-Sarokhsi dalam kitab Al-Mabshuuth, cetakan Daarul Ma’rifah Lebanon,  4/109-110)

 

Madzhab Maliki

Adapun para ulama madzhab Malikyah maka ada dua pendapat di kalangan mereka tentang kapan seseorang yang berhaji tamattu’ terkena kewajiban dam tamattu’??

Syamsuddin At-Tharobulsi berkata

وَإِذَا عُلِمَ ذَلِكَ فَتَحَصَّلَ أَنَّ فِي وَقْتِ وُجُوبِهِ طَرِيقَتَيْنِ: إحْدَاهُمَا لِابْنِ رُشْدٍ وَابْنِ الْعَرَبِيِّ وَصَاحِبِ الطِّرَازِ وَابْنِ عَرَفَةَ أَنَّهُ إنَّمَا يَجِبُ بِرَمْيِ جَمْرَةِ الْعَقَبَةِ أَوْ بِخُرُوجِ وَقْتِ الْوُقُوفِ، وَالثَّانِيَةَ لِلَّخْمِيِّ، وَمَنْ تَبِعَهُ: أَنَّهُ يَجِبُ بِإِحْرَامِ الْحَجِّ، وَالطَّرِيقَةُ الْأُولَى: أَظْهَرُ؛ لِأَنَّ ثَمَرَةَ الْوُجُوبِ إنَّمَا تَظْهَرُ فِيمَا إذَا مَاتَ الْمُتَمَتِّعُ

“Jika diketahui demikian maka kesimpulannya tentang wajibnya dam tamatuu’ ada dua pendapat: Pertama adalah pendapat Ibnu Rusyd, Ibnul ‘Arobiy, Penulis kita At-Thirooz, dan Ibnu ‘Arofah bahwasanya hanyalah wajib jika sang haji telah melempar jamroh ‘aqobah (yaitu pagi hari Nahr-pen) atau dengan keluarnya/berakhirnya waktu wuquf di ‘Arofah.

Kedua : Pendapat Al-Lakhomiy dan para ulama yang mengikutinya bahwasanya wajibnya tatkala berihom haji.

Pendapat yang pertama lebih utama, karena buah dari khilafnya nampak jika sang haji mutamatti’ meninggal…(yaitu meninggal sebelum melempar jamarot ‘aqobah, apakah ia tetap wajib membayar dam tamattu’?-pen) (Mawahibul Jalil 3/60-61)

Dari dua pendapat di atas jelas bahwa tidak ada seorang ulama Malikiyahpun yang memandang bolehnya disembelih dam tamattu’ setelah umroh. Karena minimal waktu wajibnya dam tamattu’ (sebagaimana pendapat Al-Lakhomiy) yaitu tatkala berihrom dengan ihrom haji. Karena itulah bentuk awal penggabungan antara umroh dan haji. (lihat Mawahibul Jalil 3/61). Dan ini bukan berarti jika sang haji telah berihrom haji pada tanggal 8 Dzulhijjah maka serta merta boleh memotong dam tamattu’ sebelum hari Nahr. Akan tetapi maksudnya adalah jika dia meninggal sebelum hari Nahr dan setelah berihrom haji maka ia tetap terkena tanggungan hutang untum menyembelih dam tamattu’ yang penyembelihannya tetap dilaksanakan pada hari Nahr.

Syamsuddin At-Tharobulsi berkata :

وَهُوَ يَدُلُّ عَلَى أَنَّهُ لَا يُجْزِئُ نَحْرُهُ قَبْلَ ذَلِكَ، وَاَللَّهُ أَعْلَمُ. وَنُصُوصُ أَهْلِ الْمَذْهَبِ شَاهِدَةٌ لِذَلِكَ قَالَ الْقَاضِي عَبْدُ الْوَهَّابِ فِي الْمَعُونَةِ، وَلَا يَجُوزُ نَحْرُ هَدْيِ التَّمَتُّعِ وَالْقِرَانِ قَبْلَ يَوْمِ النَّحْرِ خِلَافًا لِلشَّافِعِيِّ

“Dan ini menunjukkan bahwasanya tidak sah penyembelihan dam tamattu’ sebeleum hari Nahr, wallahu A’lam. Dan pernyataan-pernyataan dari para ulama madhab Maliki mendukung akan hal ini. Al-Qoodhi Abdul Wahhab dalam kitab Al-Ma’uunah berakta : Tidak boleh menyembelih dam tamattu’ dan qiron sebelum hari Nahr, berbeda dengan pendapat Asy-Syafi’i”  (Mawaahibul Jalil 3/62)

 

Madzhab Hanbali

Ibnu Qudaamah berkata :

فَأَمَّا وَقْتُ إخْرَاجِهِ فَيَوْمُ النَّحْرِ. وَبِهِ قَالَ مَالِكٌ، وَأَبُو حَنِيفَةَ؛ لِأَنَّ مَا قَبْلَ يَوْمِ النَّحْرِ لَا يَجُوزُ فِيهِ ذَبْحُ الْأُضْحِيَّةَ، فَلَا يَجُوزُ فِيهِ ذَبْحُ هَدْيِ التَّمَتُّعِ

“Adapun waktu waktu menyembelihnya adalah pada hari Nahr, dan ini adalah pendapat Malik dan Abu Hanifah, karena sebelum hari Nahr tidak boleh menyembelih Udhiyah (kurban), maka tidak boleh menyembelih dam tamattu’, (Al-Mughni 3/416)

Al-Mirdaawi berkata :

يَلْزَمُ دَمُ التَّمَتُّعِ وَالْقِرَانِ بِطُلُوعِ فَجْرِ يَوْمِ النَّحْرِ عَلَى الصَّحِيحِ مِنْ الْمَذْهَبِ….
وَأَمَّا وَقْتُ ذَبْحِهِ: فَجَزَمَ فِي الْهِدَايَةِ، وَالْمُذْهَبِ، وَمَسْبُوكِ الذَّهَبِ، وَالْمُسْتَوْعِبِ، وَالْخُلَاصَةِ، وَالْهَادِي، وَالتَّلْخِيصِ، وَالْبُلْغَةِ، وَالرِّعَايَتَيْنِ، وَالْحَاوِيَيْنِ وَغَيْرِهِمْ: أَنَّهُ لَا يَجُوزُ ذَبْحُهُ قَبْلَ وُجُوبِهِ….
وَقَدْ جَزَمَ فِي الْمُحَرَّرِ، وَالنَّظْمِ، وَالْحَاوِي، وَالْفَائِقِ وَغَيْرِهِمْ: أَنَّ وَقْتَ دَمِ الْمُتْعَةِ وَالْقِرَانِ: وَقْتُ ذَبْحِ الْأُضْحِيَّةِ

“Wajib dam tamattu’ dan qiron dengan terbitnya fajar hari Nahr, menurut pendapat yang shahih dari madzhab (Hanbali)…

Adapun waktu penyembelihannya, maka dipastikan dalam kitab “al-Hidayah”, “al-Mudzhab”, “masbuuk Adz-Dzahab”, “al-Mustau’ib”, “al-Khulaashoh”, “al-Haadi”, “at-Talkhiish”, “al-Bulghoh”, kedua kitab “ar-Ri’aayah”, kedua kitab “Al-Haawi”, dan selainnya, bahwasanya tidak boleh menyembelih dam tamattu’ sebelum waktu pengwajibannya”…

Dan telah dipastikan dalam kitab “al-Muharror”, “an-Nadzm”, “al-Haawi”, kitab “al-Faaiq”, dan yang lainnya : bahwasanya waktu penyembelihan dam tamattu’ dan qiron adalah waktu penyembelihan udhiyah (kurban)…” (Al-Inshoof fi Ma’rifat Ar-Roojih min Al-Khilaaf 3/444-445)

 

Madzhab Syafi’i :

Adapun ulama madzhab syafi’iyyah maka mereka memandang bolehnya memotong kambing/unta tersebut sebelum tangal 10 Dzulhijjah jika sang haji telah melakukan umroh tamattu’.

Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah berkata :

وَإِذَا سَاقَ الْمُتَمَتِّعُ الْهَدْيَ مَعَهُ أَوْ الْقَارِنُ لِمُتْعَتِهِ أَوْ قِرَانِهِ فَلَوْ تَرَكَهُ حَتَّى يَنْحَرَهُ يَوْمَ النَّحْرِ كَانَ أَحَبَّ إلَيَّ وَإِنْ قَدِمَ فَنَحَرَهُ فِي الْحَرَمِ أَجْزَأَ عَنْهُ

“Jika seorang haji tamattu’ membawa hadyu (hewan dam) bersamanya karena mut’ahnya, atau seorang haji qiron membawa hadyu karena qironnya, maka ia membiarkan hadyunya hingga ia baru menyembelihnya tatkala hari nahr maka itu lebih aku sukai. Dan jika ia tiba (sebelum hari Nahr-pen) lalu ia menyembelihnya di tanah haram maka sudah sah” (Al-Umm 2/238)

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

واحتج به مالك وأبو حنيفة في ان دم التمتع لا يجوز قبل يوم النحر بالقياس على الاضحية. واحتج أصحابنا عليهما بالآية الكريمة ولأنهما وافقا على جواز صوم التمتع قبل يوم النحر أعني صوم الايام الثلاثة فالهدي أولي ولأنه دم جبران فجاز بعد وجوبه وقبل يوم النحر كدم فدية الطيب واللباس وغيرهما يخالف الاضحية لانه منصوص على وقتها والله أعلم

“Malik dan Abu Hanifah berdalil bahwa dam tamattu’ tidak boleh disembelih sebelum hari Nahr dengan qiyas terhadap udhiyah (kurban). Dan para ulama syafi’iyyah berdalil membantah mereka berdua (Malik dan Abu Hanifah) dengan ayat yang mulia. Dan juga mereka bedua sepakat akan bolehnya puasa tamattu’ –yiatu maksudku puasa tiga hari (bagi yang tidak mendapatkan dam-pen)- sebelum hari Nahr. Maka al-hadyu (dam tamattu’) lebih utama untuk boleh disembelih sebelum hari Nahr. Juga karena dam tamattu’ adalah dam jubroon (penambal kekurangan-pen) maka boleh disembelih setelah tiba waktu pengwajibannya (yaitu setelah umroh tamattu’-pen) dan sebelum hari Nahr sebagaimana dam fidyah (karena memakai) minyak wangi, pakaian berjahit, dan selainnya. Hal ini berbeda dengan udhiyah (kurban) karena telah ada nashnya yang menunjukkan akan waktunya yang telah ditentukan pada hari Nahr” (Al-Majmuu’ 7/184)

Ayat yang dimaksud oleh An-Nawawi adalah firman Allah :

فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ

“Maka bagi siapa yang ingin mengerjakan ‘umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat” (QS Al-Baqoroh : 196)

Al-Imam An-Nawawi berkata tentang ayat ini :

أي بسبب العمرة لأنه إنما يتمتع بمحظورات الاحرام بين الحج والعمرة بسبب العمرة

“Yaitu dikarenakan umroh (ia wajib memotong dam tamattu’) karena ia bertamattu’ (bersenang-senang) dengan melakukan hal-hal yang dilarang dalam ihrom antara haji dan umroh disebabkan umroh tersebut” (Al-Majmuu’ 7/184).

Dengan dalil ayat inilah dan pemahaman inilah maka para ulama syafi’iyyah memandang bahwa dam tamattu’ adalah seperti dam jubroon.

Ar-Rofi’i rahimahullah berkata ;

فالدماء الواجبة في الاحرام إما لارتكاب محظورات أو جبرا لترك مأمور لا اختصاص لها بزمان بل يجوز في يوم النحر وغيره وانما الضحايا هي التى تختص بيوم النحر وأيام التشريق * وعن أبي حنيفة رحمه الله إن دم القران والتمتع لا يجوز ذبحه قبل يوم النحر * لنا القياس على جزاء الصيد ودم التطيب والحلق

“Maka dam-dam yang wajib dalam ihrom karena melanggar larangan atau sebagai penambal karena meninggalkan yang diperintahkan, maka tidak dikhususkan (waktu penyembelihannya) dengan waktu tertentu. Bahkan boleh disembelih pada hari Nahr dan juga hari-hari yang lain. Yang terkhususkan dengan waktu hari Nahr dan hari-hari Tasyriq hanyalah udhiyah. Dari Abu Hanifah rahimahullah bahwasanya beliau memandang dam qiron dan tamattu’ tidak boleh disembelih sebelum hari Nahr. Dan dalil kami (ulama syafi’iyyah) adalah bolehnya dengan mengqiaskan terhadap fidyah berburu dan dam karena memakai minyak wangi dan mencukur” (Al-‘Aziiz syarh Al-Wajiiz 8/83)

Al-Imam Ahmad dalam satu riwayat juga membolehkan menyembelih sebelum hari Nahr. Ibnu Qudamah berkata :

وَقَالَ أَبُو طَالِبٍ: سَمِعْت أَحْمَدْ، قَالَ فِي الرَّجُلِ يَدْخُلُ مَكَّةَ فِي شَوَّالٍ وَمَعَهُ هَدْيٌ. قَالَ: يَنْحَرُ بِمَكَّةَ، وَإِنْ قَدِمَ قَبْلَ الْعَشْرِ نَحَرَهُ، لَا يَضِيعُ أَوْ يَمُوتُ أَوْ يُسْرَقُ

“Abu Tolib berkata : “Aku mendengar Ahmad berkata tentang seseorang yang masuk di kota Mekah di bulan Syawwal sambil membawa hadyu : Orang tersebut menyembelih di Mekah. Jika ia datang sebelum 10 hari Dzul hijjah maka ia menyembelihnya hingga tidak hilang hewan hadyunya atau mati atau dicuri” (Al-Mughni 3/416)

 

Dalil Pembolehan

Kesimpulan dalil dari madzhab Syafi’iyah terangkum pada poin-poin berikut:

Pertama : Firman Allah

فَمَنْ تَمَتَّعَ بِالْعُمْرَةِ إِلَى الْحَجِّ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ

“Maka bagi siapa yang ingin mengerjakan ‘umrah sebelum haji (di dalam bulan haji), (wajiblah ia menyembelih) korban yang mudah didapat” (QS Al-Baqoroh : 196)

Al-Imam An-Nawawi berkata tentang ayat ini :

أي بسبب العمرة لأنه إنما يتمتع بمحظورات الاحرام بين الحج والعمرة بسبب العمرة

“Yaitu dikarenakan umroh (ia wajib memotong dam tamattu’) karena ia bertamattu’ (bersenang-senang) dengan melakukan hal-hal yang dilarang dalam ihrom antara haji dan umroh disebabkan umroh tersebut” (Al-Majmuu’ 7/184).

Dan huruf Faa pada firman Allah  (فَـمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ)menunjukan tertib (urutan) dan ta’qiib (langsung), karenanya setelah seseorang selesai umroh ia langsung terkena kewajiban menyembelih dam tamattu’, maka diapun boleh menyembelihnya.

Dalam ayat ini juga tidak disebutkan batasan waktu awal bolehnya memotong sembelihan dam tamattu’, akan tetapi Allah menjadikan waktunya umum tanpa penentuan waktu tertentu.

Kedua : Orang yang haji tamattu’ dan qiron jika tidak mampu untuk mendapatkan sembelihan maka dia menggantinya dengan puasa 3 hari di musim haji dan 7 hari di tanah air. Yaitu firman Allah

(فَصِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ فِي الْحَجِّ)

“Maka puasa tiga hari di haji” (QS Al-Baqoroh : 196)

Imam Malik dan Abu Hanifah yang melarang menyembelih sebelum hari Nahr ternyata membolehkan puasa tiga hari pengganti tersebut dikerjakan sebelum hari Nahr. Jika pengganti boleh dikerjakan sebelum hari Nahr, maka demikian pula yang digantikan (yaitu dam tamattu’) boleh juga dilakukan sebelum hari Nahr.

Ketiga : Dam tamattu’ adalah dam jubroon (penambal kekurangan/kesalahan). Karena orang yang haji tamattu’ dia boleh melakukan larangan-larangan ihrom setelah umrohnya hingga datang waktu haji. Karenanya diqiaskan dengan fidyah-fidyah kesalahan (seperti fidyah memakai baju berjahit, fidyah mencukur rambut, dan fidyah berburu) yang boleh disembelih sebelum hari Nahr, maka demikian pula dengan dam tamattu”.

Keempat : Kemaslahatan-kemaslahatan yang bisa diraih jika disembelih sebelum hari Nahr. Diantaranya, harga hewan sembelihan lebih murah, dan juga lebih bermanfaat bagi kaum fuqoroo’ karena daging tersebut bisa didistribusi dengan lebih mudah, dibandingkan jika seluruh daging sembelihan bertumpuk pada hari Nahr, sehingga bisa saja ada daging-daging yang terbuang sia-sia.

 

Dalil Pelarangan

Adapun kesimpulan dalil dari madzhab mayoritas ulama yang melarang menyembelih sebelum hari Nahr adalah sebagai berikut :

Pertama : Firman Allah :

وَلا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّهُ

“Dan jangan kamu mencukur kepalamu, sebelum korban sampai di tempat penyembelihannya” (QS Al-Baqoroh : 196)

Ayat ini menunjukkan bahwa kalau boleh menyembelih hadyu (dam tamattu’/qiron) sebelum hari Nahr, maka boleh pula mencukur kepala sebelum hari Nahr. Padahal ini tidak mungkin dilakukan bagi jama’ah haji. Seluruh jama’ah haji (baik tamattu’, qiron, dan ifrod) tidak mungkin bertahallul dari ihrom haji mereka dengan mencukur rambut kecuali tanggal 10 Dzulhijjah (hari Nahr)

Kedua : Firman Allah

فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْبَائِسَ الْفَقِيرَ (٢٨) ثُمَّ لْيَقْضُوا تَفَثَهُمْ

“Maka makanlah sebahagian daripada hewan-hewan ternak tersebut dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir. Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka” (QS Al-Hajj : 28-29)

Qodoo at-Tafats (penghilangan kotoran, seperti mencukur dan memotong kuku) hanyalah dilakukan pada hari Nahr, dan penyebutan qodloo at-Tafats datang setelah penyebutan penyembelihan dam dan memakan dari dam tersebut.

Ketiga : Hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

عن حفصة رضي الله عنهم زوج النبي صلى الله عليه وسلم أنها قالت يا رسول الله ما شأن الناس حلوا بعمرة ولم تحلل أنت من عمرتك قال إني لبدت رأسي وقلدت هديي فلا أحل حتى أنحر

Dari Hafshoh radhiallahu ‘anhaa istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya ia berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa orang-orang bertahallul (mencukur kepala mereka-pen) dengan umroh sementara engkau tidak bertahallul dari umrohmu?”. Nabi berkata, “Aku telah mentalbid rambutku (talbid : meletakan sesuatu/semacam minyak di rambut kepala sehingga rambut tidak menjadi semerawut-pen), dan aku telah membawa hewan dam ku, maka aku tidak akan bertahallul hingga aku menyembelihnya” (HR Al-Bukhari no 1566 dan Muslim no 1229)

Hadits ini menunjukkan bahwa Nabi mengkaitkan tahallul dengan penyembelihan dam. Kalau seandainya penyembelihan dam boleh dilakukan sebelum hari Nahr maka Nabi akan menyembelih dam dan akan bertahallul dan merubah haji qiron beliau menjadi haji tamattu’.

Keempat : Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan puluhan ribu para sahabat tiba di Mekah tanggal 4 Dzulhijjah, lalu seluruh hewan baik onta maupun kambing diikat hingga mereka menunggu tibanya hari tarwiyah pada tanggal 8 Dzulhijjah. Tentunya puluhan ribu para sahabat tersebut membutuhkan makanan, dan penyediaan makanan untuk puluhan ribu para sahabat tersebut selama 4 hari bukanlah perkara yang mudah. Kalau seandainya memotong hewan dam diperbolehkan sebelum tanggal 10 Dzulhijjah tentu Nabi akan membolehkan menyembelih hewan-hewan tersebut dengan dicicil mengingat kebutuhan penyediaan makanan. Akan tetapi ternyata tidak seekor hewanpun yang disembelih sebelum hari Nahr.

Kelima : Yang benar bahwasanya hewan dam tamattu’/qiron bukanlah dam jubron, akan tetapi adalah dam nusuk sebagai bentuk bersyukur kepada Allah, karena orang yang berhaji tamattu’ dan qiron bisa menggabungkan antara haji dan umroh dalam sekali safar. Karenanya hewan-hewan dam Nabi beliau bawa dan giring dari kota Madinah menuju Mekah sebagai bentuk syukur. Jika demikian maka dam tamattu’/qiron lebih kuat untuk diqiyaskan kepada udhiyah (hewan kurban) yang tidak boleh disembelih kecuali hari Nahr, daripada diqiyaskan dengan fidyah pelanggaran yang boleh disembelih sebelum hari Nahr.

(Silahkan lihat : http://www.alifta.net/Fatawa/FatawaSubjects.aspx?View=Page&NodeID=1889&PageID=154&SectionID=1&SubjectPageTitlesID=255&MarkIndex=0&0)

 

Pendapat Yang Terkuat ?

Sebelumnya kedua kelompok (yang membolehkan dan yang melarang) telah bersepakat bahwa :

–         Untuk Udhiyah (hewan kurban) tidak sah jika disembelih sebelum hari Nahr, karena telah datang nas yang tegas dari hadits Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam yang menyatakan tidak sahnya menyembelih udhiyah sebelum waktunya

–         Untuk dam pelanggaran (fidyah) maka boleh disembelih tatkala melakukan pelanggaran meskipun sebelum hari Nahr

–         Untuk hadyu (dam tamattu’ dan qiron) maka yang terbaik dilaksanakan pada waktu hari Nahr.

–         Untuk hadyu yang merupakan hadyu tatowwu’ (sunnah) atau hadyu nadzar (yang tidak ditentukan waktu menyembelihnya tatkala bernadzar) maka hukumnya juga adalah sama dengan udhiyah, tidak boleh disembelih sebelum hari Nahr. Dan hal ini juga telah dinyatakan oleh para ulama syafi’iyyah. (lihat Nihaayatul Muhtaaj li Ar-Romly 3/360 dan Tuhfatul Muhtaaj li Ibni Hajr Al-Haitami 4/199)

Letak perbedaan : Hewan hadyu yang merupakan dam wajib bagi orang yang berhaji tamattu’ dan qiron, apakah boleh disembelih sebelum hari Nahr??

Dari penjelasan di atas maka sangat nampak bahwasanya permasalahan ini adalah permasalahan khilaf yang sangat kuat diantara para ulama. Hal ini tidaklah terjadi melainkan karena memang tidak ada nash yang tegas dalam permasalahan ini.

–         Tidak ada nash tegas dari perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menyatakan bahwa waktu bolehnya penyembelihan dam tamattu’/qiron adalah hari Nahr

–         Demikian juga tidak ada nash tegas dari perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya beliau melarang menyembelih dam tamattu’ sebelum hari Nahr

–         Adanya kemungkinan bahwa Nabi menyembelih pada hari Nahr karena beliau melakukan yang terbaik, akan tetapi bukan berarti sebelum hari Nahr tidak boleh. Tentunya Nabi selalu melakukan yang terbaik dalam beribadah.

–         Demikian juga bahwa fi’il (perbuatan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menunjukkan perintah atau larangan.

Meskipun memang diakui tidak ada nash yang tegas dalam hal ini akan tetapi ada qorinah-qorinah (indikasi-indikasi) yang menguatkan pendapat jumhur akan pelarangan menyembelih dam tamattu’ sebelum hari Nahr (sebagaimana telah lalu), diantaranya :

Pertama : Tidak diriwayatkan dari seorang sahabatpun yang menyembelih hewan hadyu mereka sebelum hari Nahr

Kedua : Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam selama 4 hari di Mekah dengan jumlah sahabat yang puluhan ribu (bahkan sebagian ulama menyatakan 100 ribu atau 120 ribu), dan tentunya mereka sangat membutuhkan makanan, akan tetapi tidak diriwayatkan ada seekor kambing atau unta pun yang disembelih.

Ketiga : Hadits Hafshoh –sebagaimana telah lalu- merupakan dalil yang sangat jelas menunjukkan Nabi tidak bisa merubah haji qironnya menjadi tamattu’ dengan merubahnya menjadi umroh dahulu lalu bertahallul, dikarenakan Nabi mengkaitkan masalah tahallul (mencukur rambut) dengan penyembelihan hadyu. Dan hadyu tidak bisa disembelih kecuali hari Nahr.

Jika ada yang berkata bahwa 100 ekor unta yang dibawa Nabi ke Mekah telah tercampur antara dam tamattu’ (yang wajib) dan hadyu tathowwu’ dengan pencampuran yang tidak bisa terpisahkan. Padahal kita sepakat bahwasanya hadyu tathowwu’ tidak bisa disembelih kecuali hari Nahr sebagaimana udhiyyah (sebagaiman ini merupakan pendapat Syaikh Abdullah bin Manii’ di http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=88761),

Maka kita katakan :

–         Tidak ada dalil yang menunjukkan bahwa diantara 100 ekor unta tersebut ada yang selain dam qiron. Karena asalnya Nabi berhaji qiron (sebagaimana dijelaskan oleh An-Nawawi dalam Al-Minhaaj syarh shahih Muslim 8/165) dan wajib bagi beliau untuk menyembelih hadyu. Terserah apakah hadyu tersebut berupa kambing, atau sapi, atau unta, dan terserah apakah seekor ataukah seratus ekor. Adapun perincian bahwa sebagian unta Nabi adalah dam qiron sedangkan sebagian yang lain adalah dam tathowwu’ maka butuh dalil.

–         Kalaupun tercampur antara dam qiron dan dam tathowwu’ maka tentu unta-unta Nabi tersebut bisa dipisahkan dan bisa dibedakan antara dam qiron (yang boleh dipotong sebelum hari Nahr menurut Syafi’iyyah) dan dam tathowwu’ yang tidak boleh dipotong kecuali hari Nahr. Adapun pernyataan bahwa dam qiron dan dam tathowwu’ sudah bercampur dengan campuran yang tidak bisa dipisahkan, maka ini merupakan persangkaan tanpa dalil, dan juga menyelisihi kenyataan.

–         Kalau bisa dibedakan tentunya Nabi akan memotong dam qironnya agar beliau bisa bertahallul dan merubah haji qironnya menjadi haji tamattu’

–         Selain itu larangan untuk disembelihnya hadyu berlaku bagi hadyu apapun, apakah yang tathowwu’, atau dam qiron dan tamattu

Dalam hadits disebutkan

فأمر النبي صلى الله عليه وسلم أصحابه أن يجعلوها عمرة ويطوفوا ثم يقصروا ويحلوا إلا من كان معه الهدي

“Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan para sahabatnya untuk menjadikan haji mereka sebagai umroh dan agar mereka melakukan thowaf lalu mencukur pendek rambut mereka dan bertahallul, kecuali yang membawa hadyu/dam” (HR Al-Bukhari no 1652)

Jika ada yang berkata, “Bisa jadi Nabi mengakhirkan penyembelihan hadyu beliau karena beliau ingin melakukan yang afdhol dan yang terbaik. Akan tetapi hal ini tidak menunjukkan larangan menyembelih sebelum hari Nahr”.

Kita katakan, “Justru ada perkara yang terbaik yang dicita-citakan oleh Nabi, yaitu ingin bisa bertahallul dan berhaji tamattu’. Sampai-sampai Nabi berkata :

لَوِ اسْتَقْبَلْتُ مِنْ أَمْرِي مَا اسْتَدْبَرْتُ مَا أَهْدَيْتُ وَلَوْلاَ أَنَّ مَعِيَ الْهَدْيَ لَأَحْلَلْتُ

“Kalau seandainya aku sebelumnya mengetahui apa yang akhirnya terjadi aku tidak akan membawa hadyu, kalau bukan karena aku membawa hadyu maka aku akan bertahallul” (HR Al-Bukhari no 1652)

Dari sini maka penulis lebih condong kepada pendapat jumhur Ulama bahwasanya tidak diperbolehkan menyembelih hadyu (dam tamattu’/qiron) sebelum hari Nahr. Tentunya dengan tetap menghargai pendapat Ulama Syafi’iyyah yang membolehkan penyembelihan sebelum hari Nahr.

 

Catatan :

Pertama : Bagi para jama’ah haji Indonesia yang memilih pendapat Al-Imam Asy-Syafi’i maka meskipun boleh menyembelih dam mereka sebelum hari Nahr akan tetapi hendaknya mereka mewakilkan penyembelihan tersebut kepada orang yang mereka ketahui amanahnya, mengingat sering terjadinya penipuan dari para penjual kambing. Diantara kasus-kasus penipuan kambing yang pernah diberitahukan kepada penulis (baik yang melaporkan adalah para jama’ah haji atau dari para bekas penjual kambing yang telah bertaubat) adalah sebagai berikut :

–         Ternyata tidak ada kambing yang disembelih. Jama’ah haji hanya disuruh menonton kambing-kambing yang dipotong, ternyata itu adalah kambing milik jama’ah lain. Penulis pernah bertemu dengan seorang kepala kloter yang tertipu oleh penjual kambing Indonesia. Tatkala mereka menyaksikan penyembelihan kambing, mereka menyangka itu adalah kambing-kambing mereka, ternyata milik jama’ah dari Iraq??!!

–         Atau kambing yang disembelih hanya sebagian tidak semuanya. Biasanya jama’ah diajak untuk menyaksikan pemotongan kambing-kambing mereka, dan pemotongannya menjelang sholat duhur. Tatkala baru dipotong sebagian, maka para jama’ah dianjurkan untuk pulang agar tidak ketinggalan sholat duhur di masjidil haram

–         Para jama’ah tidak bisa menyaksikan langsung pemotongan kambing mereka dengan alasan kesehatan

–         Atau daging kambing yang telah disembelih ternyata dijual kembali ke restoran-restoran

–         Atau kambing yang disembelih terlalu kecil, belum cukup umur.

Hal ini semua semakin menekankan agar para jama’ah haji lebih hati-hati dalam menyerahkan uang dam mereka, serahkanlah hanya kepada orang yang amanah. Dan terkadang uang mereka diserahkan kepada kepala rombongan atau ketua kloter yang amanah, akan tetapi yang jadi permasalahan adalah apakah ketua rombongan dan ketua kloter tersebut membelinya dari orang yang amanah juga??

Kedua : Solusi dari ini semua adalah sebaiknya agar para jama’ah haji lebih tenang, hendaknya mereka membeli dam ke bank Al-bilad atau bank Ar-Rojhi yang cabang penjualannya berada di bagian belakang masjid Nabawi atau di Masjidil Harom dekat hotel Hilton.

Meskipun harga seekor kambing tahun ini agak mahal (490 real) akan tetapi diantara keuntungan dari membeli lewat bank ini adalah :

–         Bank-bank ini telah direkomendasi oleh para ulama Arab Saudi tentang kemanahannya
–         Penyembelihan hanya dilakukan setelah masuk hari Nahr
–         Sebagian para mahasiswa Universitas Islam Madinah bertugas untuk mengawasi kambing-kambing atau unta-unta yang hendak disembelih agar memenuhi persyaratan penyembelihan
–         Daging hewan-hewan tersebut tidak diperjual belikan dan tidak juga terbuang percuma, akan tetapi dikirim ke negara-negara miskin yang membutuhkan daging-daging tersebut.

Ketiga : Yang wajib bagi para jama’ah haji tamattu’ hanyalah menyembelih seekor dam saja. Tidak wajib bagi mereka untuk menyembelih kurban di Mekah, apalagi harus membayar juga dam pelanggaran. Karena sebagian para penjual kambing telah menipu para jama’ah haji dengan perkataan mereka, “Harus beli dam pelanggaran, karena bagaimanapun juga jama’ah haji pasti melakukan pelanggaran”.

Adapun hewan kurban, maka hukumnya sunnah, jika seroang haji hendak berkurban maka itu lebih baik, dan bisa dilakukan di tanah harom, atau lebih baik dilakukan di tanah air mengingat kebutuhan masyarakat di tanah air lebih besar terhadap makanan. Dan jika ia tidak berkurban maka sama sekali tidak mengurangi pahala hajinya, dan tidak ada kaitan anatara ritual kurban dengan ibadah haji. Karenanya tidak diriwayatkan bahwa Nabi shallallalhu ‘alaihi wa sallam tatkala melakukan haji wadaa’ beliau juga berkurban untuk diri beliau. Yang ada beliau hanyalah menyembelih 100 ekor unta hadyu/dam untuk beliau. Wallahu A’lam.

Sumber : https://firanda.com/900-menyembelih-dam-tamattu-sebelum-hari-nahr-10-dzulhijjah.html


Live Streaming Penggantian Kiswah Ka’bah 9 Dzulhijjah 1439 H

Di Arab Saudi tanggal 9 Dzulhijjah 1439H bertepatan dengan tanggal 20 Agustus 2018. Jamaah haji akan berwukuf di Arafah pada saat itu, yaitu waktu setelah Dhuhur sampai Maghrib.

Pada tanggal tersebut, setelah Subuh akan dilakukan penggantian Kiswah Ka’bah. Anda yang memiliki koneksi internet bagus bisa menyaksikan langsung secara live streaming di umrah.co.id

Waktu Sholat Subuh 04:44 Waktu Arab Saudi, atau jam 8:44 WIB, Proses penggantiannya termasuk lama.

Jadwal Sholat 9 Dzulhijjah 1439H untuk Mekkah Saudi Arabia

 

Setelah Adzan Sholat Subuh Tanggal 9 Dzulhijjah 1439H di Masjidil Haram

Sholat Subuh Tanggal 9 Dzulhijjah 1439H di Masjidil Haram

Selamat menyaksikan.

 


Hukum Miqat Jedah (Gambar Peta)

Artikel berikut ini adalah artikel dari konsultasisyariah.com berkaitan dengan miqat makani yang dilakukan di kota Jedah. Kami disini menampilkan artikel tersebut didasari rasa cinta kepada kaum muslimin semuanya. Karena biaya haji atau umrah tidaklah sedikit dan waktu untuk menunggu juga sangat lama, oleh karena itu hendaknya benar-benar diperhatikan hukum-hukumnya supaya sesuai dengan yang telah disampaikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Semoga Ibadah haji dan umrah kita semua menjadi Haji yang mabrur. Sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةُ

Dan haji mabrur tidak ada balasan yang pantas baginya selain surga.” (HR. Bukhari no. 1773 dan Muslim no. 1349).

Miqat Jedah

Apa hukum mengambil miqat di jedah bagi jamaah haji Indonesia?

Jawaban:

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, wa ba’du,

Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma bercerita,

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menetapkan miqat penduduk Madinah di Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam di Juhfah, untuk penduduk Najd di Qarnul Manazil, dan untuk penduduk Yaman di Yalamlam. Kemudian beliau bersabda,

هُنَّ لَهُنَّ وَلِمَنْ أَتَى عَلَيْهِنَّ مِنْ غَيْرِهِنَّ ، مِمَّنْ أَرَادَ الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ ، وَمَنْ كَانَ دُونَ ذَلِكَ فَمِنْ حَيْثُ أَنْشَأَ ، حَتَّى أَهْلُ مَكَّةَ مِنْ مَكَّةَ

Semua titik ini menjadi miqat bagi penduduknya dan setiap orang yang melewatinya selain dari penduduknya, bagi mereka yang hendak melaksanakan haji dan umrah. Sementara orang yang tinggal sebelum miqat (di antara Mekah dan Miqat) maka mereka berihram dari tempat tinggalnya. Hingga penduduk Mekah mengambil miqat di Mekah. (HR. Bukhari 1524 & Nasai 2666)

Kita garis bawahi pernyataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadis di atas, bahwa setiap orang yang melewati miqat bagi yang hendak haji atau umrah, dia wajib sudah dalam kondisi berihram. Jika belum berihram, dia wajib kembali ke miqat yang dia lewati.

Jika tetap kembali dan nekat tidak berihram dari miqat yang telah dilewati maka dia wajib bayar dam.

Dalam Fatwa Islam dinyatakan,

إن مرَّ مريد الحج والعمرة على الميقات دون أن ينوي الإحرام منه : فإنه يلزمه أن يرجع إلى الميقات الذي مرَّ عليه ليحرم منه ، فإن لم يفعل وأحرم من مكانه فإنه يلزمه – على قول جمهور العلماء – ذبح شاة في مكة وتوزيعها على مساكين الحرم

Jika ada orang yang hendak haji atau umrah, dia melewati miqat dalam keadaan belum memulai ihram, maka dia wajib kembali ke Miqat yang telah dia lewati, untuk kembali melakukan ihram di sana. Jika tidak dia lakukan, dan tetap melakukan ihram dari tempatnya, maka menurut pendapat mayoritas ulama, dia wajib bayar dam, menyembelih kambing dan dibagikan kepada orang miskin Mekah. (Fatwa Islam, no. 69934)

Selanjutnya mari kita lihat peta Miqat,

 

Kita bisa perhatikan, ketika jamaah haji Indonesia datang dari tanah air untuk langsung ke tanah suci Mekah dalam rangka haji atau umrah, kemudian pesawat mendarat di Jeddah, bisa dipastikan dia akan melewati salah satu miqat yang berada di timur Mekah atau selatan Mekah.

Sehingga anggapan sebagian orang bahwa boleh mengambil miqat di Jedah, karena itu di pesisir barat Mekah, ini anggapan yang tidak benar. Sebagaimana orang yang tinggal di sebelah utara luar miqat, tidak boleh melintas sampai ke selatan batas miqat, lalu dia mengambil miqat di Yalamlam.

Dalam salah satu fatwanya, Lajnah Daimah memberi penjelasan tentang masalah miqat Jedah

حيث ظن أن جدة تكون ميقاتاً للقادمين في الطائرات إلى مطارها أو القادمين إليها عن طريق البحر أو عن طريق البر، فلكل هؤلاء أن يؤخروا الإحرام إلى أن يصلوا إلى جدة ويحرموا منها؛ لأنها (بزعمه وتقديره) تحاذي ميقاتي السعدية والجحفة فهي ميقات

Ada orang yang menyangka, Jedah bisa menjadi miqat bagi jamaah yang datang melalui udara di Bandara, atau yang datang melalui jalur laut. Mereka boleh mengakhirkan ihram, hingga sampai Jedah, dan berihram dari Jedah. Karena – menurut mereka – Jedah searah dengan Miqat Sadiyah (Yalamlam) dan Juhfah. Sehingga Jedah boleh jadi miqat.

Selanjutnya, Lajnah Daimah menjelaskan kesalahan ini,

وهذا خطأ واضح يعرفه كل من له بصيرة ومعرفة بالواقع؛ لأن جدة داخل المواقيت، والقادم إليها لابد أن يمر بميقات من المواقيت التي حددها رسول الله صلى الله عليه وسلم، أو يحاذيه براً أو بحراً أو جواً، فلا يجوز له تجاوزه بدون إحرام إذا كان يريد الحج أو العمرة

Dan ini jelas salahnya. Semua orang yang memahami dan sadar dengan realita telah mengetahuinya. Karena Jedah, berada di dalam batas miqat. Sehingga setiap orang yang datang ke Jedah, bisa dipastikan dia akan melewati miqat yang telah ditetapkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam atau melintasi yang searah dengannya. Baik yang melalui darat, laut, atau udara. Sehingga tidak boleh melewati batas-batas miqat itu, tanpa dalam kondisi ihram, jika dia hendak haji atau umrah. (Fatwa Lajnah Daimah, no 3990)

Kewajiban Yang Melintasi Miqat Tanpa Ihram

Bagi jamaah haji Indonesia yang berangkat dari tanah air, menuju tanah suci Mekah untuk langsung melaksanakan haji atau umrah, namun belum melakukan ihram ketika melintasi Miqat Yalamlam atau yang sejajar dengannya, maka ada dua kewajiban baginya,

Pertama, kembali ke miqat semula dan memulai ihram di sana.

Jika pilihan ini yang diambil, tidak ada kewajiban bayar dam (menyembelih kambing)

Kedua, tidak kembali ke miqat tapi memulai Ihram dari Jedah.

Jamaah haji yang melakukan hal ini berarti melanggar salah satu kewajiban, yaitu melintasi Miqat tanpa ber-Ihram. Sebagai gantinya, dia wajib bayar dam (menyembelih kambing).

Imam Ibnu Utsaimin menjelaskan,

Siapa yang melintasi Miqat tanpa ihram, di sana ada dua keadaan,

من تجاوز الميقات بدون إحرام فلا يخلو من حالين : إما أن يكون مريداً للحج والعمرة : فحينئذٍ يلزمه أن يرجع إليه ليحرم منه بما أراد من النسك – الحج أو العمرة – فإن لم يفعل فقد ترك واجباً من واجبات النسك ، وعليه عند أهل العلم فدية : دم يذبحه في مكة ، ويوزعه على الفقراء هناك

Pertama, dia berkeinginan untuk haji atau umrah. Pada kondisi ini, dia wajib untuk kembali ke Miqat, dan memulai ihram dari Miqat, sesuai dengan niat manasiknya – haji atau umrah –. Jika tidak dia lakukan, berarti dia meninggalkan salah satu kewajiban dalam manasik. Para ulama menyatakan, dia wajib bayar fidyah (tebusan), dengan menyembelih di mekah dan dibagikan kepada orang yang tidak mampu di sana.

وأما إذا تجاوزه وهو لا يريد الحج والعمرة : فإنه لا شيء عليه

Kedua, dia melintasi Miqat namun tidak bermaksud untuk haji atau umrah. Tidak ada masalah baginya.

(Majmu’ Fatawa Ibnu Utsaimin, volume 21, no. 341)

Allahu a’lam.

Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

Sumber : https://konsultasisyariah.com/25518-hukum-miqat-jedah-gambar-peta.html


Tiga Imbauan Penting Kemenag untuk Jemaah Haji

Berikut ini adalah himbauan yang disampaikan oleh Kemenag terkait dengan pelaksanaan Ibadah Haji. Jika kita amati poin kedua, sangat mendukung apabila mengambil Miqat di Yalamlam ketika pesawat melewatinya untuk Umrah sebagai bagian dari Haji Tamattu’  untuk Jamaah Haji Kloter kedua yang mendarat di bandara Jeddah. Silahkan simak Hukum Miqat Jedah.

Makkah (Kemenag) — Setelah melakukan evaluasi pelaksanaan penyelenggaraan ibadah haji yang telah berjalan sejak Selasa (17/07) silam, Kementerian Agama mengeluarkan 3 (tiga) imbauan penting.

Imbauan itu disampaikan Direktur Bina Haji Kemenag Khoirizi H. Dasir dalam surat edaran bernomor B 3-004/FT.II.I/1/Hj.01/07/2018 itu yang salinannya diterima Media Center Haji (MCH) pada Selasa (31/07) pagi waktu Saudi.

Ada tiga hal yang mendasari dikeluarkannya imbauan ini yakni evaluasi penyambutan kedatangan jemaah haji di Bandara King Abdul Aziz Jeddah oleh pemerintah Indonesia, inovasi program penyelesaian dokumen jemaah haji Indonesia semenjak di Tanah Air dan evaluasi yang dilakukan pemerintah Arab Saudi.

Khoirizi dalam surat tersebut menyatakan proses perekaman biometrik dan sidik jari bagi jemaah haji pada tahun 2018 dilakukan di embarkasi sehinga proses kedatangan jemaah di bandara Madinah lebih cepat dari tahun sebelumnya.

“Oleh karena itu dihimbau kepada seluruh jemaah haji yang akan berangkat pada gelombang 2 untuk melaksanakan mandi sunnah dan memakai kain ihram sejak dari embarkasi,” ujar Khorizi.

Imbauan yang kedua ini cukup krusial. Dilaporkan sebelumnya, tak sedikit jemaah haji gelombang kedua yang belum mengenakan kain ihram dari tanah air. Akibatnya, mereka harus berganti ihram di bandara dan ini menimbulkan keterlambatan pergerakan ke pemondokan.

Di imbauannya yang kedua, Khoirizi mengingatkan cuaca di Arab Saudi berkisar pada suhu 42 derajat sampai 50 derajat. Jemaah haji diminta untuk mewaspadai suhu ini.

“Maka untuk menjaga kekhusyu’an beribadah disarankan kepada jemaah haji agar mengurangi aktivitas di luar hotel/pemondokan dan sering minum air putih serta menghindari tempat keramaian,” kata Khoirizi.

Ketiga jemaah haji diminta senantiasa hati-hati dalam membawa barang-barang berharga termasuk paspor selama di Arab Saudi maupun saat kembali ke tanah air.

Sumber : https://kemenag.go.id/berita/read/508297/tiga-imbauan-penting-kemenag-untuk-jemaah-haji


Jadwal Sholat Madinah, Saudi Arabia

Jamaah Haji dan Umrah tidak akan menyiakan kesempatan untuk berziarah ke masjid Nabawi di Madinah Al Munawwarah. Keutamaan sholat didalamnya juga sangat besar karena lebih utama dari 1000 shalat di masjid lainnya selain Masjidil Harom. Sehingga selalu ingin bisa berjamaah didalamnya. Oleh karena itu pengetahuan terhadap Jadwal Sholat Madinah Al Munawwarah sangat diperlukan. Berikut ini Jadwal Sholat untuk kota Madinah Al Munawwarah yang selalu terupdate otomatis.